Cinta pelajar sains

A: Kasihku, ketumpatan cintaku padamu adalah jisim hatiku dibahagi isipadu jantungku. Masihkah kau tidak membuat sebarang tanggapan atau kesimpulan dari hasil ujikajiku padamu?

B: Aku tak percaya padamu kerana kau ada kekasih baru untuk menjalankan proses tindak balas penukargantian seperti dalam kimia organik ke atas diriku.

A : Kau jangan menyalah ertikan kecerunan garis lurus y=mx+c hatiku ini kerana daku dan dia masih lagi unsur dan bukannya sebatian homogenos ataupun heterogenos.

B: Tapi aku berasa seperti kasihmu berkadar songsang 1/X dgn kesetiaan yang aku berikan. Isipadu cintaku tetap tak berubah walaupun pada tekanan maksima dan suhu minimum.

A: Tapi cinta dan kasih sayangku padamu adalah pemalar.

B: Aku masih belum mengerti lagi kerana penyelesaian yang berikan belum lagi sahih dan diiktiraf I.U.P.A.C.

A: Tapi aku menggunakan prinsip Newton ketiga, tindak balas cintaku bersamaan dengan cinta yang kau berikan.

B: Kau jangan berbohong. Aku tahu yang kau ini adalah ‘random’, janji-janji manis yang bergerak secara rawak dan cintamu itu berlanggaran secara kenyal dengan dinding kekasih lamamu.

A: Itu adalah fitnah yang tersebar melalui proses pancaran dan perolakan. Aku telah berikan cintaku dalam bentuk magnitud dan arahnya sekali. Masihkan kau tidak percaya?

B: Ya aku percaya. Tetapi aku mahu itu semua dileraikan menggunakan hukum penyelasiaan segi tiga dan dalam bentuk-bentuk lazim, bukannya dalam bentuk kuadratik atau kubik.

A: Itu suma boleh diabaikan. Yang aku mahu tempoh perkahwinan kita mesti mengalami pecutan yang seragam.

B: Kau harus bersabar kerana sabar itu mendekati nilai 0.5 dari iman.

Comments

anas_AF said…
huhu..prof ed mengeluarkn fakta2 yg benar belaka ye berkaitan dgn pelajar sains...

Popular posts from this blog

Du

Teori relativiti Einstein